Skip to main content

Anak-anak Danau Ranau

Anak-anak Danau Ranau | Dokumentasi Pribadi

Untuk kali kedua, menjejakkan kaki di sini, menghirup segar udara pegunungannya, menikmati setiap kelokannya, merasakan keindahan ciptaan-Nya.

Dulu, berkesempatan memotret panorama Danau Ranau dari sisi komplek Wisma Pusri, Sumatera Selatan. Kini, dipilihkan takdir berjumpa dari sisi seberangnya, Lumbok Seminung, Lampung Barat. Lengkaplah sudah. "Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?"

Di sini, setidaknya ada dua pilihan tempat. Rumah makan dengan pemandangan bagan-bagan budi daya air tawar dengan background Danau Ranau dan pegunungannya, atau ke arah Resort Lumbok Seminung yang berjarak beberapa kilo meter lagi. Meski tak sempat melihat Danau Ranau dari pilihan kedua, rasanya sudah cukup dengan menikmati suasana Danau Ranau bersama ikan bakar segar hasil budi daya air tawar danau ini.
Bagan-bagan Ikan di Danau Ranau | Dokumentasi Pribadi

Budi daya Ikan Air Tawar di Danau Ranau | Dokumentasi Pribadi

Yap. Banyak bagan-bagan di sini. Menyaksikan dari dekat nuansa ekonomi masyarakat. Meniti jalan bambu bergoyang yang seolah tak mampu menahan berat saya yang melintas di atasnya, untuk melihat ikan-ikan yang berenang beraturan dari jarak dekat.

Di sela-sela itulah, ada sekumpulan anak-anak yang sedang bermain air bersama. Anak-anak asli kampung sini. Berenang dari pinggiran menuju sebatang bambu yang melintang.

Wajah yang polos, khas anak-anak di desa. Juga sepolos tingkah laku mereka yang tak sungkan bercengkerama tanpa sehelai benang terajut di badannya. Mereka bercanda, berkejaran di air yang jernih, berlomba berenang jarak pendek untuk unjuk kebolehan.

Ah, saya jadi ingat masa kecil. Meski tak mirip sama, kilasan itu membentuk ingatan yang tak jauh berbeda. Masa saat bermain air di bekas galian irigasi yang membentuk danau kecil. Di pelosok kampung yang baru dialiri listrik saat saya berusia kelas 6 SD.

Benak saya langsung berkelebat. Di tempat yang nun jauh dari kota ini, mimpi apa kira-kira yang ada dalam pikiran mereka? Cita-cita apa yang tersemat dalam, di dunia imajinasi mereka yang luas, di kampung yang kecil ini?

Saya menarik benang panjang ingatan masa kecil. Apa dulu yang saya pikirkan, saat masih sebagai anak kecil di kampung, yang mengaji dan belajarnya hanya ditemani lampu teplok atau "sentir" yang berbahan bakar minyak tanah?

Seingat saya cita-cita dulu hanya sebatas apa yang paling banyak dimiliki anak-anak dengan usia yang sama. Ingin jadi dokter, jadi insinyur, jadi polisi, atau ingin jadi pilot.

T-shirt Saat Acara "Ngobrol Bareng MPR RI dengan Netizens Lampung | Dokumentasi Pribadi

Kilasan ini mengingatkan saya pada acara "Ngobrol Bareng MPR RI dengan Netizens Lampung" yang dihadiri langsung Ketua MPR RI kita, Bapak Zulkifli Hasan, lengkapnya Dr. (HC). H. Zulkifli Hasan, S.E., M.M., atau akrab dipanggil Bang Zul.

Bang Zul, yang juga anak kampung, lahir di di dusun paling ujung di Kabupaten Lampung Selatan. Tepatnya di Desa Pisang. "Jika kalian ke Kalianda, terus sampai ujung. Nah, disituah Desa Pisang'" ujarnya waktu itu. Bapaknya seorang petani. Tapi bapaknya selalu berpesan, agar anaknya sekolah. Sekolah dan sekolah.

Dan begitulah akhirnya pendidikan mengangkat derajat seseorang. Bukan, bukan berarti mereka yang tak sekolah rendah derajatnya. Begitu banyak dari mereka yang tak sekolah memiki derajat tinggi dengan jalannya sendiri.

Tapi sekolah membuat seseorang mengenal ilmu. Mengenal banyak keahlian. Apalagi untuk mereka yang harus merantau nun jauh ke kota, karena di kampungnya tak cukup memadai untuk mengejar pendidikan yang tinggi. Mereka jadi mengenal banyak teman. Mengerti banyak adat istiadat. Bertukar pengalaman. Mengenal dunia yang tak berbatas.

Dengannya banyak hal akan terbuka. Cakrawala berpikir semakin luas. Bertemu hal-hal baru yang selalu berubah setiap harinya. Belajar atas kegagalan, mencoba setiap kesempatan, menikmati proses perjalanan yang panjang dan berliku tajam.

Hingga pada akhirnya, bersua pada kesuksesan masing-masing yang sudah menjadi takdir hidupnya. Menjadi apapun, sebagai apapun, dimanapun. Memberikan manfaat sebanyak-banyaknya untuk orang lain.

Untuk setiap anak-anak negeri ini, yang kelak mewarisi dan menjadi penerus bangsa besar ini. Semoga pendidikan yang baik selalu menjadi hak kalian. Hingga bangsa ini maju dan sejajar dengan bangsa lainnya.

--
Danau Ranau, Seminung Lumbok, Lampung Barat.
24/11/2017

Comments

  1. mantap. masih ingat ya pelajaran dari Pak Zulkifli Hasan??
    dalam rangka apa mas di Lampung Barat??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hee. Iya Mas. Sudah banyak orang asli Lampung yang mentas di panggung nasional, salah satunya Bapak Ketua MPR RI kita itu mas.

      Delete
  2. keindahan danau ranau memang luar biasa. pertama kali aku menjejakkan kaki ke danau sungguh sangat menakjubkan..
    mantap ulasannya bang arif :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Idul Fitri di Masa Pandemi: Sebuah Catatan Menyambut Lebaran Tahun 2020

Idul Fitri di Masa Pandemi: Sebuah Catatan Menyambut Lebaran Tahun 2020

Tentunya akan ada yang berbeda pada Idul Fitri 2020 ini. Tahun ini menjadi tahun yang ditahbiskan penuh dengan perenungan: kehilangan, keikhlasan, kesabaran, dan juga menyisipkan pesan semangat untuk bangkit. Pandemi covid-19 yang mulanya hanya dianggap sebelah mata oleh banyak kalangan, kini menjadi bencana yang telah merengut ratusan ribu jiwa, termasuk di Indonesia.

Kasus corona yang pertama kali diumumkan di awal bulan Maret, kini sudah mencapai lebih dari 20.000 pasien positif dan tak kurang dari 1000 nyawa telah direnggut, termasuk diantaranya para petugas medis. Bencana yang tak kalah menyedihkan adalah mulai hilangnya kepercayaan antar elemen bangsa ini. Tagar #IndonesiaTerserah yang trending beberapa waktu terakhir ini menjadi salah satu pertandanya.

Betapa tidak, di saat sebagian masyarakat menahan diri berbulan lamanya untuk #StayAtHome, shalat Jumat dan Tarawih di rumah, tiba-tiba muncul berbagai gambar d…

Puas Liburan di Malang, Oleh-Oleh Khasnya Jangan Lupa Dibawa

Puas Liburan di Malang, Oleh-Oleh Khasnya Jangan Lupa Dibawa
Nama Malang kini kian ngehits. Bukan hanya sebagai tujuan liburan, tapi banyak juga yang ingin melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi yang ada di salah satu kota di Jawa Timur. Nggak heran jika kini jadwal pesawat ke Malang terus bertambah. Peningkatan jumlah penerbangan juga membuka kesempatan besar perang harga, yang membuat tiket ke Malang menjadi lebih murah. Apapun tujuanmu, kurang pas rasanya jika pulang tanpa membawa oleh-oleh khas kota Malang yang punya banyak macam!
Malang Strudel Termasuk pioner oleh-oleh artis kekinian, camilan berbahan utama pastry ini dimiliki oleh Teuku Wisnu. Kue berlapis yang berasal dari Austria ini dimodifikasi sedemikia rupa sehingga citarasanya cocok untuk lidah orang Indonesia. Bukan hanya isian apel saja, kini kamu bisa memilih varian lainnya seperti pisang, nanas, cokelat, hingga stroberi. Kemasannya yang praktis dan modern pun nggak akan menyulitkanmu membawa strudel
Baca Juga: Menul…

Generasi Zaman Now, Ini Pesan Ketua MPR RI di Acara "Ngobrol Bareng MPR RI dengan Netizens Lampung"

Hai kids zaman now and zaman old! Apa sih yang biasa kamu lakukan di Minggu malam setiap pekannya? Pasti jawabannya beda-beda. Mungkin ada yang nonton tivi sambil istirahat setelah lelah seharian jalan-jalan, mungkin ada yang ngerjain PR yang belum selesai karena keasyikan nyantai saat week end, atau lagi main game Mobile Legend yang lagi ngetren itu? Hee.
Nah, berbeda dengan pekan-pekan sebelumnya, Minggu malam kemarin (19/11/2017) adalah hari yang spesial untuk netizen Lampung. Apa pasal? Karena hari itu ada acara "Ngobrol Bareng MPR RI dengan Netizens Lampung" bertempat di Swiss-Belhotel pada pukul 18.00 - 21.00 WIB. Ada pesan penting loh yang disampaikan Bapak Ketua MPR RI kita buat generasi zaman now. Simak yuks ceritanya.
Acara ini didahului dengan registrasi peserta, yang digawangi mbak Novi yang unyu. "Ayo taro sini amplopnya, serasa kondangan deh..," ujarnya lucu menyambut kami. Setelah selesai registrasi, memilih tempat duduk yang di-setting round table, k…