Skip to main content

Posts

Showing posts from December, 2017

Malam Tahun Baru Bersama Ustadz Abdul Somad

Malam Tahun Baru Bersama Ustadz Abdul Somad – Malam Tahun Baru 2018 ini pastinya banyak dinanti oleh masyarakat dunia, tidak terkecuali di Indonesia. Tentu banyak acara yang sudah direncanakan jauh hari oleh masing-masing kita.

Apakah itu mengikuti acara di luar rumah dengan berbagai macam tawaran menariknya, atau berkumpul bersama keluarga sembari saling bercengkerama dan bercerita. 
Hotel, restoran, kafe, mall, termasuk tempat wisata tentu sudah berlomba-lomba untuk menyuguhkan acara spektakuler menyongsong pergantian tahun 2017 ini. Hingga menampilkan bintang tamu papan atas untuk mejaring pengunjung menikmati malam tahun baru di lokasi yang telah disulap dengan wah. Hasilnya, tempat-tempat seperti itu selalu penuh sesak dengan pengunjung.
Namun, tak sedikit juga yang tidak memiliki agenda secara khusus menjelang pergantian tahun ini. Atau memang menyengaja tidak ikut merayakan tahun baru ini dikarenakan banyak hal. Karena merayakan tahun baru juga memunculkan perbedaan pendapat te…

Sepotong Makna Rezeki Pada Sepiring Kecil Kue Terakhir Sesi Coffee Break

Rezeki. Dalam konteks keyakinan, rezeki mungkin mirip sepiring kecil potongan kue terakhir di atas meja ini. Apa pasal?
Pagi ini memang tak sempat sarapan. Biasa, karena sukanya buru-buru kalau mau ada acara. Plus sedang berniat pula mengurangi asupan kalori (sambil mengingat program diet yang selalu gagal). "Toh ada kue coffee break kan pasti nanti di acara." Yakin banget ya. Hee.
Saat memasuki sesi coffee break setelah pembukaan acara, saya berbincang asyik dengan sosok inspiratif yang saya kagumi melalui tulisan-tulisan menggugahnya yang banyak di-posting di akun FB. Postingan yang mengundang banyak komentar bernada pujian.
Siapa dia? Namanya Tri Sujarwo Songha, pemilik akun IG @tri27sujarwo (monggo di-follow hee), yang sedang ditunggu oleh khalayak ramai karya bukunya tentang kisah haru dan inspiratif saat mengajar anak-anak Papua. Kebetulan beliau sedang di Lampung karena bertepatan dengan satu minggu jadwal liburnya.
Asyik berbicara, tak sadar acara inti akan segera dimula…

Yes! I'm Happy!

Yes. I'm Happy!Jujur. Menang itu rasanya senang tak berbilang. Riang bukan kepalang. 
Di sore itu, selepas sholat Ashar di masjid kantor. Saya sedang ayik berbincang dengan seorang teman. Tetiba, ada notif masuk dari akun IG @nuliseuy yang membuat saya terkaget. Tumben.
Ada apakah gerangan? Wah, jangan-jangan. Hee. Tak berapa lama, muncul tag dari akun IG @nulisyuk, yang sedang saya ikuti kelas menulis online-nya. Waduh, sepertinya benar. Makin sumringah dah :D
Jeng jeng. Saya buka satu-satu akun yang me-mention dan men-tag itu. Dan benarlah praduga itu. Alhamdulillah, terpilih sebagai salah satu dari empat pemenang challenge #motivatorterbaik yang diadakan oleh akun IG @nulisyuk. Wuuiihh. Senangnyaaa.
Lebay kali yah. Haha. Tapi beneran saya senang bukan kepalang. Gak bisa nyembunyiinnya. Saat pulang kantor, riang itu masih lekat membayang. Bahkan gerimis di sepanjang perjalanan itu pun tak mampu melunturkan rasanya. #aseek
Senangnya itu bukan hanya karena kita menang. Tapi lebih karen…

Tapis Blogger Gathering : Serunya Ngeblog Sebagai Hobi, Profesi dan Ruang Berbagi

Minggu, 17 Desember 2017. Hari libur yang dinantikan karena akan ada acara keren dan full manfaat. Yaps. Tapis Blogger Gathering namanya. Acara ini diadakan oleh komunitas Tapis Blogger untuk para anggotanya dan juga terbuka untuk umum. “Menjadikan Ngeblog Sebagai Hobi, Profesi, dan Ruang Berbagi,” begitulah tema yang diusung pada acara ini.
Acara yang diselenggarakan di Secret Garden Foodcourt, Jalan Zainal Abidin Pagar Alam, diisi oleh tiga narasumber yang sangat mumpuni di bidangnya. Kalau istilah para bloger, mastah. Ada Naqiyyah Syam, Heni Puspita, yang keduanya merupakan founder Tapis Blogger. Dan pemateri ketiga adalah Agustinus Leandro, salah satu mastah blogger Lampung yang sudah menggeluti dunia blogging sejak tahun 2006.
Sejak pagi hari, Mbak Naqi, saya biasa memanggilnya seperti itu, sudah woro-woro ke para peserta untuk bersiap-siap untuk acara ini. Memberi reminder agar peserta tidak terlambat dan mempersiapkan acara dengan baik. Nah, saya termasuk nih yang punya kebias…

Bersuaralah Kata-kata

Benar katamu. Hujan tak menghalangi. Ia hanya membasahi. 
Seperti sore ini. Pemilik jiwa-jiwa tulus itu memilih diam tak beranjak. Memilih sabar tak melangkah. Memilih bersama derai hujan yang membasahi.
Lihatlah. Ada yang berpayung. Bermantel hujan. Atau lebih suka berbasahan. Menikmati hujan yang mengantarkan keberkahan. Saat pintu langit terbuka. Bagi doa-doa untuk saudara kita di Palestina.
Di panggung orasi. Hujan justru menyemangati. Maka bersuaralah kata-kata. Untuk membuat dunia tahu bahwa Palestina ada.  Maka bersuaralah kata-kata. Untuk membuat dunia mengerti bahwa Palestina tak sendiri.
Boleh Amerika menganggap dirinya negara digdaya. Tapi ada saatnya kelak, kedigdayaan akan bertekuk lutut di hadapan tekad yang membaja. 
Siapa yang menyangka kisah Raja Abrahah dengan pasukan gajahnya, berakhir di tangan si kecil Ababil? Sebuah tanda bahwa kuasa manusia hanyalah secuil.
Kita lihat nun jauh disana. Anak-anak kecil dengan bongkahan batu di tangan mungil mereka. Ta…

Memilih Tak Menyerah

Waktu bergerak cepat. Detik-detik bagai berlarian kencang. Begitupun menit yang berjingkatan riang.
250 soal, 180 menit. Benar-benar tes yang menguji banyak hal. Kecepatan, ketepatan, kesabaran, mental dan daya tahan. Dan satu hal yang tak saya prediksi, tingkat kesulitan soal yang diatas rata-rata.
Saya sudah membaca dan berlatih dengan empat buku berbeda. Mempelajari teorinya, mengerjakan latihan soalnya, juga melakukan simulasi Try Out real-nya. Tapi semua seolah tak ada arti.
Sejak soal bagian pertama, pipi saya seperti ditampar bolak-balik. Semakin mengerjakan, semakin keras tamparannya.
Benteng mental saya seperti dilontari batu-batu besar menggunakan mangonel. Meninggalkan lubang menganga dan remuk sana-sini.
Memasuki bagian kedua, soalnya lebih "gila". Kesulitannya dua-tiga kali dari latihan. Meninggalkan banyak bulatan kosong di lembar jawaban.
Ambrol keyakinan saya pada titik nadir. Ditengah waktu yang berhitung mundur, justru saya berhenti dan meratapi diri, "Begin…

Nulis Yuk

Dulu, saya ingin menulis untuk menginspirasi orang lain, agar bisa berkarya dan mendapatkan apresiasi. Tapi kini saya menyadari, jarak terdekat yang terdampak dari tulisan saya sebenernya adalah diri saya sendiri.
Dengan menulis, sadar atau tidak, perlahan saya belajar merubah diri sendiri. Belajar memperbaiki diri dari apa yang saya tulis; peristiwa, teman-teman, atau potret yang ada di sekitar.
Dengan menulis, saya juga belajar memberanikan diri bergabung dalam komunitas blogger yang sudah profesional di dunia kepenulisan dan blogging. Bayangkan, saya yang newbie imut-imut ini, ketemu para mastah blogger dan penulis yang bukunya sudah berjejer di Gramedia.
Gugup, gagap, tapi menyenangkan. Ada lega yang melapangkan dada, karena berhasil menaklukkan ketakutan sendiri. Seperti game meniup balon hingga meletus di sebuah sesi training. Semakin besar, semakin takut. Tapi setelah meletus, semua tetap baik-baik saja.
Juga dengan menulis, saat ingin menulis sesuatu yang tidak atau belum banyak t…

Indonesia Bisa, Indonesia Juara (Sepucuk Surat Untuk Membela Indonesia di Tahun 2018)

Apa Rasanya Menjadi Juara? Apa rasanya menjadi juara? Berdiri di podium yang tinggi. Ditonton berjuta pasang mata yang menatap gembira. Diberi puja-puji sana-sini oleh pembawa acara.
Apa rasanya menjadi juara? Menatap sumringah jejeran medali dan piala, yang sudah menunggu pemiliknya sejak lama. Untuk diserah terimakan dan dibawa pulang dengan penuh bangga.
Apa rasanya menjadi juara? Dalam sorak-sorai dan gegap gempita. Merah putih berkibar gagah di angkasa. Diiringi lagu kebangsaan yang berkumandang syahdu di udara.
Apa rasanya menjadi juara? Terkenal dimana-mana. Diundang Bapak Presiden atau televisi swasta dan berbagai acara. Diliput bertubi-tubi oleh media nasional maupun manca negara.
Apa rasanya menjadi juara? Diidolakan banyak remaja. Dijadikan panutan oleh kawula muda. Dielu-elukan generasi tua. Digandrungi semua usia.

Pedih Perihnya Perjuangan Sang Juara Ada yang selalu mengharu biru saat mendengar lagu Indonesia Raya berkumandang di ajang internasional. Lagu kebangsaan, juga lagu…

Susahnya Konsisten Buat Ngisi Blog

Salah satu hal paling susah di muka bumi ini memang konsistensi. Kalau dalam bahasa agamanya, istikamah. Suatu sikap atau tindakan yang tetap, tidak berubah-ubah, dan terus berkelanjutan.  Tanpa terganggu oleh mood, cuaca alam, cuaca hati (#eeaa) ataupun kondisi sekitar.
Meski untuk sebuah pekerjaan yang dianggap ringan, konsisten tetap tak mudah. Contohnya ya ini, ngisi blog secara rutin. Kadang sudah buat konsep, eh ada aja alasan hingga tak kunjung lahir sebuah tulisan. Kadang sudah jadi, tapi tak kunjung di-posting, dan akhirnya kehilangan momen. Ini baru ngisi blog loh, bukan disuruh ngisi bak mandi yang perlu usaha ekstra kayak jaman kecil dulu. Hee.
Sejak punya blog setahun lalu (yang bentar lagi ulang tahun pertama #aseek), ternyata baru beberapa artikel yang berhasil di-posting. Dari awalnya ingin nulis setiap hari (saat semangat-semangatnya), berubah menjadi seminggu sekali, eh ternyata gak kesampean juga.
Jadilah ngepost-nya acak-acakan. Semaunya. Kadang rajin, kadang be…