Skip to main content

Idul Fitri di Masa Pandemi: Sebuah Catatan Menyambut Lebaran Tahun 2020


Idul Fitri di Masa Pandemi

Idul Fitri di Masa Pandemi: Sebuah Catatan Menyambut Lebaran Tahun 2020

Tentunya akan ada yang berbeda pada Idul Fitri 2020 ini. Tahun ini menjadi tahun yang ditahbiskan penuh dengan perenungan: kehilangan, keikhlasan, kesabaran, dan juga menyisipkan pesan semangat untuk bangkit. Pandemi covid-19 yang mulanya hanya dianggap sebelah mata oleh banyak kalangan, kini menjadi bencana yang telah merengut ratusan ribu jiwa, termasuk di Indonesia.

Kasus corona yang pertama kali diumumkan di awal bulan Maret, kini sudah mencapai lebih dari 20.000 pasien positif dan tak kurang dari 1000 nyawa telah direnggut, termasuk diantaranya para petugas medis. Bencana yang tak kalah menyedihkan adalah mulai hilangnya kepercayaan antar elemen bangsa ini. Tagar #IndonesiaTerserah yang trending beberapa waktu terakhir ini menjadi salah satu pertandanya.

Betapa tidak, di saat sebagian masyarakat menahan diri berbulan lamanya untuk #StayAtHome, shalat Jumat dan Tarawih di rumah, tiba-tiba muncul berbagai gambar dan video yang memperlihatkan kerumunan massa yang tak terkendali: farewell party McD Sarinah, tumpukan penumpang di bandara dan pelabuhan, berjubelnya warga yang berbelanja di pasar dan mall, hingga yang turut dikritik, konser sebuah lembaga negara yang entah memakai protokol kesehatan apa. Seolah tak ada lagi PSBB, tak perlu lagi karantina diri.

Masyarakat banyak yang sebelumnya sudah memperdebatkan (mungkin bisa dibaca memarodikan istilah mudik dan pulang kampung), kini semakin tersiram emosinya dengan paduan fragmen di atas. Sedih, prihatin, merasa terkhianati, hingga masa bodoh. Lagu rap Terserah yang dinyanyikan oleh Willy Winarko, seolah mewakili protes sosial banyak warga negara yang jengkel dan marah atas ketidakjelasan arah penangan pandemi virus ini. Tayangan yang menampilkan berbagai kutipan berita dan video itu dengan cepatnya booming dan viral di berbagai lini media. Memberi sebuah petanda, ada luka yang kian terbuka.

Dan sebentar lagi, akan datang hari yang fitri. Tempat kita biasa berbagi maaf dari ketulusan hati. Momen suci untuk saling berkunjung dan bersilaturahmi. Memeluk cium anak istri, keluarga, juga kedua orang tua. Saling berjabatan erat dengan tetangga dan juga sahabat. Tapi mungkin akan ada yang tak lagi sama. Seperti tahun-tahun sebelumnya. Lebaran tahun 2020 ini, atau 1441 H, akan menjadi lebaran pertama di tengah masa pandemi, yang tentunya, berbeda pula cara menjalankannya.

Jauh-jauh hari himbauan bahkan larangan untuk tidak melaksanakan shalat Idul Fitri secara berjamaah yang seperti biasanya dilakukan, sudah digaungkan. Pemerintah, pemuka agama, sepakat akan hal ini. Meski perbedaan zona tingkat keterparahan dari virus ini mungkin akan menjadi pembeda dalam penerapannya di lapangan. Tapi intinya, masih banyak yang menyarankan untuk tetap berjihad dengan isolasi mandiri dengan menghindari sebisa mungkin kumpulan massa, termasuk dalam hal ini adalah shalat Idul Fitri berjamaah itu sendiri.

Mungkin silaturahmi juga tak lagi ramai seperti biasanya. Ada yang akan menahan diri untuk mengurangi perjumpaan secara langsung. Media sosial, layanan video call, sepertinya akan menjadi alternatif paling dicari untuk tetap menjaga nuansa Idul Fitri ini agar tetap ada dan tak benar-benar pergi. Semua harus benar-benar bersiap untuk sesuatu yang baru. Bukan baju atau sandal baru seperti yang biasanya kita beli, tapi tata cara kita menjalani lebaran dan hari-hari setelahnya yang tidak seperti tidak seperti tahun-tahun lalu.

Semoga keadaan ini akan segera membaik. Dan kita dapat kembali seperti dulu, beraktivitas tanpa ketakutan yang mengganggu. Tentu, harus ada hal-hal yang kita ubah. Karena pandemi ini juga memberikan hikmah tentang banyak hal yang sebelumnya belum kita rasakan. Setelah usai, kita berharap agar banyak hal yang lebih baik yang dapat kita lakukan. Dalam menjaga kesehatan secara pribadi, kesiapan sistem kesehatan yang dimiliki negara, kemandirian dalam banyak hal, juga kemampuan kita untuk terus merajut ukhuwah dan persatuan bangsa.

Selamat tinggal Ramadhan yang penuh pelajaran. Selamat datang Idul Fitri yang menggetarkan. Mari saling memaafkan. Dari lubuk hari yang terdalam. Lalu bersama kita bangun negeri yang sama-sama kita cinta ini.

Dari negeri tempat mekarnya bunga Sakura,
Shiga, 23 Mei 2020

Comments

Popular posts from this blog

Puas Liburan di Malang, Oleh-Oleh Khasnya Jangan Lupa Dibawa

Puas Liburan di Malang, Oleh-Oleh Khasnya Jangan Lupa Dibawa
Nama Malang kini kian ngehits. Bukan hanya sebagai tujuan liburan, tapi banyak juga yang ingin melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi yang ada di salah satu kota di Jawa Timur. Nggak heran jika kini jadwal pesawat ke Malang terus bertambah. Peningkatan jumlah penerbangan juga membuka kesempatan besar perang harga, yang membuat tiket ke Malang menjadi lebih murah. Apapun tujuanmu, kurang pas rasanya jika pulang tanpa membawa oleh-oleh khas kota Malang yang punya banyak macam!
Malang Strudel Termasuk pioner oleh-oleh artis kekinian, camilan berbahan utama pastry ini dimiliki oleh Teuku Wisnu. Kue berlapis yang berasal dari Austria ini dimodifikasi sedemikia rupa sehingga citarasanya cocok untuk lidah orang Indonesia. Bukan hanya isian apel saja, kini kamu bisa memilih varian lainnya seperti pisang, nanas, cokelat, hingga stroberi. Kemasannya yang praktis dan modern pun nggak akan menyulitkanmu membawa strudel
Baca Juga: Menul…

Generasi Zaman Now, Ini Pesan Ketua MPR RI di Acara "Ngobrol Bareng MPR RI dengan Netizens Lampung"

Hai kids zaman now and zaman old! Apa sih yang biasa kamu lakukan di Minggu malam setiap pekannya? Pasti jawabannya beda-beda. Mungkin ada yang nonton tivi sambil istirahat setelah lelah seharian jalan-jalan, mungkin ada yang ngerjain PR yang belum selesai karena keasyikan nyantai saat week end, atau lagi main game Mobile Legend yang lagi ngetren itu? Hee.
Nah, berbeda dengan pekan-pekan sebelumnya, Minggu malam kemarin (19/11/2017) adalah hari yang spesial untuk netizen Lampung. Apa pasal? Karena hari itu ada acara "Ngobrol Bareng MPR RI dengan Netizens Lampung" bertempat di Swiss-Belhotel pada pukul 18.00 - 21.00 WIB. Ada pesan penting loh yang disampaikan Bapak Ketua MPR RI kita buat generasi zaman now. Simak yuks ceritanya.
Acara ini didahului dengan registrasi peserta, yang digawangi mbak Novi yang unyu. "Ayo taro sini amplopnya, serasa kondangan deh..," ujarnya lucu menyambut kami. Setelah selesai registrasi, memilih tempat duduk yang di-setting round table, k…